Dakwah dengan Kelembutan

Gaya dakwah penuh variasi. Ada yang meletup-letup sehingga umat "terbakar", ada juga yang lembut namun menyentuh. Semoga artkel beriku tini bis amenjadikan renungan bagi umat Islam di CitraIndah. Rasulullah Saw bersabda: “Sesungguhnya Allah itu Maha Lembut, dan Dia menyukai kelembutan dalam segala urusan ”. (Muttafaq ‘Alaihi)

 

Jiwa seorang Muslim yang lemah lembut, merupakan refleksi dari kelembutan qalbu. Semakin lembut qalbu seseorang, maka kelemah lembutannya akan semakin tampak. Qalbu yang lembut, akan memancarkan jiwa-jiwa yang “peka”. Sebaliknya, hati yang kesat dan keras, akan melahirkan tindakan yang kasar, sembrono, bahkan brutal. Karena qalbu merupakan barometer action seseorang. Maka tidak heran, kalau Nabi SAW menyatakan bahwa surga itu diperuntukkan bagi mereka yang memilik jiwa-jiwa yang lembut, karena Allah mencintai kelembutan.

Beliau bersabda dalam Hadits dari `Iyadh ibn Hamâr ra., “Ahli (penghuni) surga itu tiga orang: Orang yang memiliki kekuasaan, adil dan diberi petunjuk (muwaffaq), seorang yang pengasih dan berhati lembut kepada setiap kerabat dekatnya dan setiap Muslim, dan orang yang menjaga kehormatan dan (senantiasa) menjaga kehormatannya padahal ia memiliki kebutuhan untuk keluarganya.” (HR. Muslim).

Subhanallah, Islam begitu mengajarkan kepada ummatnya untuk berlaku lemah lembut terhadap sesama. Bahkan ahli surga disematkan kepada orang yang pengasih dan berhati lembut kepada sesame. Lemah lembut yang Rasulullah Saw contohkan kepada para pengikutnya ialah bahwa lemah lembut bukan berarti tidak tegas. Rasulullah Saw sama sekali tidak mengajarkan kekerasan, melainkan mengajarkan ketegasan.

Di dalam berdakwah, sikap lemah lembut sangatlah dibutuhkan. Dakwah akan tepat sasaran jika dilakukan dengan lemah lembut, tidak dengan paksaan bahkan kekerasan. Rasulullah Saw sebagai sauri tauladan bagi kita telah mencontohkannya dengan perilaku lemah lembutnya ketika suatu hari Rasulullah Saw beserta para sahabat berada di masjid, tiba-tiba datang suku badui mengencingi salah satu bagian masjid. Apa yang terjadi kemudian? Rasulullah sama sekali tidak marah terhadap orang tersebut. Berbeda dengan para sahabat yang langsung marah, bahkan sebagian ada yang ingin menarik dan menghajarnya.

Rasulullah Saw melarang para sahabatnya untuk berlaku kasar terhadap orang tersebut, dan Rasulullah pun membiarkannya menuntaskan hajatnya.

Setelah selesai dipanggillah orang badui tersebut, Rasulullah Saw berkata dengan lemah lembut kepadanya, “ini adalah masjid, bukan tempat kencing dan buang kotoran. Sesungguhnya tempat ini untuk dzikrullah dan untuk membaca al-Qur’an.” Beliau kemudian menyuruh sahabatnya untuk membersihkan tempat yang telah dikencingi oleh orang badui tersebut.

Tutur kata yang lemah lembut dari Nabi Saw menyentuh hati si Badui, sangat berbeda dengan para sahabat yang geram terhadap sikapnya. Ia pun terkagum terhadap kehalusan budi pekerti beliau. Maka dengan kepolosannya ia berdo’a, “Ya Allah rahmatilah aku dan Muhammad dan jangan rahmati seorang pun selain kami berdua”. Dalam do’anya pun ia menyindir para sahabat yang geram terhadapnya. (HR. Imam Bukhari dan Muslim)

Lihatlah bagaimana keteladanan Rasulullah Saw sebagai Uswatun Hasanah. Beliau tetap berlaku lemah lembut terhadap orang yang telah mengotori masjid. Coba bandingkan jika kita yang berada di posisi demikian, apakah kita mampu untuk tidak marah?

Dakwah yang diterapkan oleh Rasulullah sangatlah indah. Beliau tidak pernah memaksa orang lain (non-muslim) untuk masuk ke dalam agama Islam. Beliau justru berlaku kasih sayang serta lemah lembut terhadap mereka. Dakwah yang diterapkan oleh Rasulullah Saw sangatlah efektif, berbeda dengan dakwah masa kini yang justru jauh dari sikap lemah lembut yang dicontohkan oleh Nabi Saw.

Apabila dakwah diartikan sebagai mengajak orang lain menuju kebenaran, maka saya akan mencontohkan indahnya dakwah dengan kelembutan yang dilakukan oleh seorang Ibu terhadap anaknya.

Seorang anak suatu ketika pernah berkata bohong terhadap ibunya. Ia tidak pergi ke sekolah melainkan bermain Playstation dengan temannya dan memilih untuk bolos sekolah. Dalam hal ini tentunya ada dua langkah yang akan diambil oleh sang Ibu:

a. Memarahi dan mengurungnya di kamar seharian.

b. Mengajaknya bicara dengan lemah lembut, bertukar pikiran, dan memberikan perhatian lebih kepada anaknya.

Kira-kira manakah cara yang lebih efektif untuk merubah perilaku buruk sang anak?

Oke, di bawah ini adalah dampak yang akan terjadi dari langkah a dan b:

a. Jika langkah a yang diambil, maka anak akan tertekan, dan akhirnya mengalami gangguan psikis. Menurut ilmu kejiwaan, hal ini akan berdampak pada timbulnya rasa trauma. Tidak hanya itu, kemungkinan besar si anak pun akan memiliki sifat kasar sama seperti yang Ibunya contohkan. Penyampaian yang dilakukan oleh sang ibu pun tidak akan sampai kepada “hati” anak tersebut.

b. Jika langkah b yang diambil, maka anak akan merasa diperhatikan. Karena sang Ibu mengajaknya berbicara dari hati ke hati. Dengan begitu akan menumbuhkan rasa tanggung jawab dalam dirinya. Pada akhirnya ia pun tidak akan mengulangi kesalahan yang sama karena pasti tidak ingin mengecewakan ibunya. :-)

Coba bandingkan lebih efektif mana? Berdakwah dengan kekerasan atau dengan lemah lembut? Tentunya anda hanya akan memilih satu pilihan yaitu b.

Kisah di atas hanyalah sebagian dari keefektifan berdakwah dengan kelembutan, Nah sekarang tinggal aplikasinya.
Terakhir ada hadits yang dapat memotivasi anda untuk bersikap lemah lembut, terutama dalam berdakwah di jalan Allah:

• Muslim meriwayatkan hadits dalam kitab Shahihnya no.2594 dari Aisyah, Nabi bersabda:

“Sungguh, segala sesuatu yang dihiasi kelembutan akan nampak indah. Sebaliknya, tanpa kelembutan segala sesuatu akan nampak jelek.”

• Muslim juga meriwayatkan hadits no. 2592 dari Jabir bin Abdullah bahwa Nabi bersabda:

“Barangsiapa yang tidak memiliki sifat lembut, maka tidak akan mendapatkan kebaikan.”

Ayo mulailah berdakwah dengan kelembutan dari sekarang!

Oleh: Achmad Rifai
Teguh S (Lombok-Cepos) Jkt
08567789372 PIN 292C0E1F

 

DKM

Masjid Jami' Al 'Ittihad Citra Indah menerima zakat mal, infaq, shodaqoh, dan amal jariah lainnya. Hubungi DKM atau pengurus masjid:

  • Ketua DKM Bpk Teguh 08567789372 teguh@jpnn.com
  • Wakil Ketua Bpk Abisaid Chudri 08151621590
  • Bendahara Bpk Sugeng 08121306968
  • Sekretaris Bpk Deni Syahputra 08161879611
  • Bid. Umum Bpk Jamaluddin 081380103738

Lokasi

DKM masjidjami-alittihad-citraindah.com

© 2016 Masjid Jami Al Ittihad CitraIndah City. All Rights Reserved. Designed By JoomShaper